AKB

cukai

cukai juga


E satu.com (Indramayu) - Menurut Badan Pusat Statistik (BPS) Provinsi Jawa Barat, angka kemiskinan di Kabupaten Indramayu terpantau berangsur turun selama setahun terakhir. 

Berdasarkan data yang dirilis BPS Provinsi Jawa Barat, yang semula di tahun 2021 penduduk dengan kemiskinan ekstrem di Kabupaten Indramayu jumlahnya mencapai 75.820 jiwa, kini di tahun 2022 mengalami penurunan menjadi 53.050 jiwa.

Kondisi menurunnya angka kemiskinan yang cukup signifikan ini merupakan buah kerja manis Pemerintah Kabupaten Indramayu dibawah kepemimpinan Bupati Indramayu Nina Agustina Da’i Bachtiar dengan menggagas sejumlah program dan terobosan seperti penguatan ketahanan pangan, peningkatan ekonomi dan UMKM.

Penurunan angka kemiskinan di Kabupaten Indramayu secara konkret terjadi mulai era Bupati Indramayu, Nina Agustina. Sebelum Nina,  jumlah penduduk miskin Indramayu tahun 2020 mengalami peningkatan yaitu sekitar 220,31 ribu jiwa (12,70 persen). Hal itu terjadi akibat dampak pandemi Covid 19 berlaku nasional.

Pada fase pemulihan dampak Covid 19 itulah, Pemkab Indramayu dibawah kepemimpinan Nina merumuskan skenario yang tepat. Upaya itu pun berhasil, sehingga Pemkab Indramayu mampu menurunkan kemiskinan ekstrem mulai tahun 2021 hingga 2022 lalu.

Bupati Nina Agustina menyebut, penurunan angka kemiskinan itu tidak terlepas dari adanya intervensi Pemkab Indramayu terhadap penyebab timbulnya kemiskinan. Beberapa faktor penyebab itu, kata Nina, lalu dilakukan upaya untuk mengatasinya.

"Banyak faktor yang menjadi penyebab terjadinya kemiskinan ekstrem. Faktor ekonomi tentu saja menjadi penyebab utama. Oleh karenanya kami melakukan berbagai upaya agar perekonomian masyarakat bangkit, salah satunya melalui penguatan ketahanan pangan," ungkap Nina, Sabtu (21/1/2023).

Langkah lainnya, yakni penguatan sektor ekonomi melalui kegiatan yang berbasis ketenagakerjaan serta mendorong peningkatan usaha mikro kecil dan menengah. Secara faktual, upaya tersebut telah dilaksanakan melalui sepuluh program unggulan.

"Sepuluh program unggulan ternyata ikut mampu mendorong menurunkan penduduk miskin. Diantaranya program Peri (Perempuan Berdikari) dan Kruwcil (Kredit Usaha Warung Kecil) yang kemudian menciptakan magnet ekonomi di tengah masyarakat secara langsung dengan kegiatan UMKM mandiri," imbuh Nina.


Pada bagian lain Nina mengatakan berbagai upaya untuk menurunkan penduduk miskin di Kabupaten Indramayu akan terus dilakukan. Sehingga, kata dia, pada tahun 2023 ini Kabupaten Indramayu tidak lagi masuk dalam kelompok daerah dengan angka kemiskinan ekstrim di Jawa Barat.

"Semua harus bekerja,  bergerak bersama-sama. Program yang sudah berjalan dari hulu ke hilir agar lebih ditingkatkan agar pendapatan masyarakat kita terus meningkat," pungkas dia.(iwan)

Post A Comment:

0 comments:

Back To Top