AKB

cukai

cukai juga


E satu.com (Cirebon) - Dinas Kesehatan (Dinkes) Kota Cirebon menetapkan Kelurahan Argasunya, Kecamatan Harjamukti, Kota Cirebon sebagai kelurahan Open Defecation Free (ODF) atau stop buang air besar sembarangan.

Melalui penetapan itu, Kelurahan Argasunya bersama seluruh elemen masyarakat mendeklarasikan diri sebagai kelurahan ODF, Senin (16/1/2023), di RW 08 Cadasngampar Kelurahan Argasunya.

Kepala Dinkes Kota Cirebon, dr. Hj. Siti Maria Listiawaty, MM., mengatakan, belum semua kelurahan masuk sebagai kelurahan ODF. Dari 22 kelurahan yang ada, baru 19 yang ditetapkan termasuk Kelurahan Argasunya.

“Jadi baru 81 persen kelurahan yang ODF secara akses masyarakat ke jamban. Tetapi masih banyak yang belum memiliki jamban yang terhubung dengan septic tank. 
Kelurahan yang belum ODF ada empat lagi, tetapi tahun ini kemungkinan yang siap tiga dulu, yakni Argasunya, Pulasaren, dan Kasepuhan,” ungkapnya.

Pada awal 2023 ini, kata Maria, diawali dengan Kelurahan Argasunya karena secara lahan yang masih luas, masyarakat masih memungkinkan bisa membangun septic tank. “PR kita masih ada untuk Kelurahan Pulasaren dan Kasepuhan, kemudian Lemahwungkuk juga belum,” terangnya.
Maria juga mengatakan, memang persentase di tingkat masyarakat dalam mengakses jamban itu sudah 100 persen. Tetapi masih banyak yang mengabaikan Pola Hidup Bersih dan Sehat (PHBS), seperti limbah dari jamban yang dibuang ke sungai atau selokan yang justru mencemari lingkungan.

Semua Pihak Harus Terlibat Aktif Turunkan Angka Stunting

“Pemenuhan jamban yang sehat bisa mengurangi resiko diare, terlebih diare merupakan peringkat kedua sebagai penyebab kematian pada balita setelah pneumonia atau penyakit menular dari peradangan paru-paru yang disebabkan oleh infeksi,” jelasnya.

Sementara itu, Lurah Argasunya, Mardiansyah mengakui, di beberapa RW masih ada yang buang air besar sembarangan. Namun itu sudah berkurang dari sebelumnya. Bersama jajaran kelurahan, RW, dan LPM, akan terus menyosialisasikan kepada masyarakat, terutama yang belum memiliki jamban.

“Alhamdulillah dari pemerintah pusat dapat membangun 27 septic tank yang baru di RW 01 Argapura. Pelaksanaan sudah tinggal penyelesaian akhir,” ujarnya.

Sementara itu, Asisten Pemerintahan dan Kesra Setda Kota Cirebon, Drs. H. Sutisna, M.Si., mengatakan, tujuan yang ingin dicapai ini adalah terwujudnya kondisi sanitasi total melalui pemberdayaan masyarakat.
Komponen masyarakat harus mampu melaksanakan lima pilar, yaitu tidak buang air besar sembarangan, mencuci tangan pakai sabun, mengelola air minum dan makanan yang aman, mengelola sampah rumah tangga dengan aman, dan mengelola limbah cair rumah tangga dengan aman.
“Untuk mewujudkan hal itu tidak mudah. Langkah pertama dan mendasar yang harus dilakukan adalah mengubah perilaku masyarakat agar tidak lagi melakukan kebiasaan buang air besar sembarangan, didukung dengan persediaan sarana dan prasarana yang memadai dan layak,” tuturnya.


Selain itu, kata Sutisna, dari 5.400 kepala keluarga di Kelurahan Argasunya masih ada 229 kepala keluarga atau 4,2 persen lagi yang perlu memiliki jamban sehat. Tetapi pihaknya sangat mengapresiasi Kelurahan Argasunya mendeklarasikan diri sebagai kelurahan ODF yang ke-19 di Kota Cirebon.
“Perlu dukungan seluruh perangkat daerah guna percepatan penyelesaian permasalahan ini, termasuk kecamatan dan kelurahan. Saya yakin dengan menjalin kombinasi yang baik, Kota Cirebon akan terbebas dari permasalahan buang air besar sembarangan,” katanya. (pgh) 

Post A Comment:

0 comments:

Back To Top