BPBD

camat

Pj Walikota Tangerang

E satu.com (Cirebon) -
Bawaslu Kota Cirebon menggelar agenda "Ngabuburit Pengawasan" dengan tema Evaluasi dan Proyeksi Pengawasan Pemilu 2024

Agenda tersebut dihadiri oleh Lurah, Camat, SKPD terkait, OKP, dan unsur masyarakat lainnya disalah satu hotel di Jalan Kartini, Kota Cirebon, Rabu (20/3/2024)

Ketua Bawaslu Kota Cirebon Devi Siti Sihatul Afiah mengatakan Agenda ini merupakan evaluasi dan proyeksi pengawasan pemilu dimana rangkaian pemilu ada beberapa hal yang perlu informasikan kepada masyarakat yang di wakili oleh Forkopimda, OKP, Ormas, Lurah, Camat, dan lainnya

"Bagaimana proses pengawasan kita baik menjadi keberhasilan dan dilanjutkan ditingkatkan lagi pada Pilkada mendatang yang akan dilaksanakan 27 November 2024," kata Devi

Bawaslu kota Cirebon, kata Devi, mengawal proses pemilu sebagai mana menegakkan keadilan pemilu mengawal suara pemilih yang sudah dilakukan secara optimal

"Optimalisasi itu bisa dilihat oleh masyarakat baik penanganan pelanggaran TPS yang kamo rekomendasikan untuk PSU dan lain sebagainya," ujarnya

Kemudian, lanjut Devi, Ada juga pelanggaran pergeseran suara dimana Bawaslu rekomendasikan untuk hitung ulang

"Hal-hal tersebut menjadi keberhasilan Bawaslu mendapat support dari semua pihak pemilu berjalan lancar damai kerjasama dari semua pihak," jelasnya

Devi mengapresiasi kerjasama semua pihak terkait Pemilu 2024 kemarin dimana nanti akan dilanjutkan di pilkada ke depan.

"Disisi lain pemasangan APK banyak dugaan pelanggaran khususnya peserta pemilu. Dengan tahap norma dalam tahapan pungut hitung KPU kekurangan hampir ratusan surat suara Alhamdulillah Bawaslu sigap atas persoalan itu dan selesai dihari itu dan para pemilih memperoleh hak suaranya," paparnya

Devi menuturkan Total pelanggaran dan yang dilaporkan dalam tahapan pungut hitung  ada 6 diantaranya PDI Perjuangan 2 laporan,  PAN 2 laporan , Gerindra 1 laporan caleg tetapi dicabut kemudian PPP 1 laporan 

"PAN melaporkan pidana pemilu dua duanya, PDI perjuangan dugaan pelanggaran etika dan PPP melaporkan pelanggaran etik Ketua PPK kesambi atas pergeseran suara Gerindra," tuturnya

Masih kata Devi, Laporan PAN sudah selesai dimana laporan pertama tidak memenuhi unsur materil dan formilnya, laporan ke dua memenuhi materilnya tapi formilnya tidak terpenuhi namun ada unsur pelanggaran lainnya yakni pelanggaran etik yang melibatkan jajaran penyelenggara tingkat bawah KPPS dan PPK yang sudah direkomendasikan ke KPU

"Proses lanjutannya seperti apa bisa langsung kepada KPU karena kami sudah merekomendasikan," pungkasnya. (Wnd)
Baca Juga

Post A Comment:

0 comments:

Back To Top