E satu.com (Cirebon)
- UPTD Puskesmas Tegalgubug Kabupaten Cirebon didampingi unsur satgas penanganan covid-19 desa Tegalgubug mengelar rapid antigen dihalaman Masjid Tegalgubug, senin ( 24/5/2021 ) tujuannya supaya para santri tetap aman dan tidak menularkan virus covid-19 sewaktu sampai di Pondok Pesantren.

Para santri yang telah bertemu dengan keluarganya dikampung halaman kini mulai kembali ke pondok pesantren namun sebelum kembali berangkat ke pondok pesantren Lirboyo, 360 santri harus melakukan rapid antigen terlebih dahulu.

Menurut Kepala UPTD Puskesmas Tegalgubug dr. Hj. Eliyah, gelaran rapid antigen ini sebagai upaya mengantisipasi lonjakan kasus penularan covid-19, rapid antigen yang kami laksanakan hari ini diprioritaskan untuk 360 santri Lirboyo yang hendak kembali ke Pondok Pesantren ” ini untuk memastikan para santri dalam kondisi sehat serta memberi jaminan rasa aman bagi para santri mengingat saat ini masih dalam masa pandemi covid-19 ” ucapnya pada Awak Media E satu.com, senin ( 24/5/2021 )

” Alhamdulillah proses rapid antigen berjalan tertib, aman dan lancar, jadi para santri kembali ke Pondok Pesantren dalam kondisi sehat dan bisa kita lihat proses rapid test para santri diatur rapi dan sesuai protokol kesehatan serta sesuai anjuran pemerintah ” tegasnya.

Saya sebagai Kepala UPTD Puskesmas Tegalgubug menghimbau agar para santri tetap menerapkan kedisiplinan protokol kesehatan yakni memakai masker, mencuci tangan, menjaga jarak, menghindari kerumunan dan membatasi mobilitas atau biasa disebut 5 M ” meski sudah dirapid antigen harus tetap laksanakan prokes karena ini merupakan salah satu upaya pencegahan terpapar covid-19 ” ungkap dr. Hj. Eliyah.

Sementara itu Ketua Satgas Penanganan Covid-19 yang juga Kuwu desa Tegalgubug, H. Supriyatno mengucapkan terima kasih kepada Kepala UPTD Puskesmas Tegalgubug beserta para tenaga kesehata atau nakesnya yang telah mengelar rapid antigen terhadap para santri yang akan kembali ke Pondok Pesantren ” ini merupakan wujud kepedulian terhadap kesehatan para santri khususnya yang ada dilingkunga wilayah desa Tegalgubug ” ungkapnya.

Dengan kondisi seperti sekarang ini diharapkan masyarakat termasuk para santri untuk tetap mematuhi aturan dan anjuran yang sudah ditetapkan oleh pemerintah untuk mengantisipasi lonjakan kasus covid-19 disisi lain juga untuk memutus mata rantai covid-19 ” tutup Kuwu desa Tegalgubug Supriyanto.(wnd)

Post A Comment:

0 comments: