Wakil Walikota Dan Sekda Kota Cirebon Turun Langsung Memantau Penegakan Disiplin Penggunaan Masker
E satu.com (Cirebon) - Penggunaan masker sesungguhnya untuk mencegah diri kita sendiri tertular dari Coronavirus Disease 19 (Covid-19).

Hal tersebut diungkapkan Wakil Wali Kota Cirebon, Dra. Hj. Eti Herawati, saat meninjau kegiatan Penegakan Disiplin Penggunaan Masker yang dilakukan oleh Satpol PP Kota Cirebon, di depan Balaikota Cirebon, Senin, 27 Juli 2020. “Tolong kita sadar untuk selalu gunakan masker,” ungkap Eti.

Eti juga mengaku prihatin, karena ternyata ketaatan masyarakat untuk menerapkan protokol kesehatan sudah semakin longgar. “Selama 1,5 jam disini, hampir 100 yang terjaring tidak menggunakan masker,” ungkap Eti. Padahal, kesadaran menggunakan masker justru dilakukan agar diri kita tidak terpapar Covid-19. “Untuk kesehatan diri kita sendiri, bukan untuk orang lain,” ungkap Eti.

Wakil Walikota Dan Sekda Kota Cirebon Turun Langsung Memantau Penegakan Disiplin Penggunaan MaskerPemerintah Daerah (Pemda) Kota Cirebon selama ini sudah gencar melakukan sosialisasi penggunaan masker. Beragam upaya telah ditempuh. “Kalau tidak didukung kesadaran masyarakat, akan percuma,” ungkap Eti. Penyebaran virus Corona bisa semakin tinggi.

Sementara itu Sekretaris Daerah (Sekda) Kota Cirebon, Drs. H. Agus Mulyadi, M.Si., menjelaskan jika siang nanti mereka akan melakukan rapat mengenai peraturan Gubernur Jawa Barat yang akan menerapkan sanksi untuk warga yang tidak menggunakan masker. “Tapi perlu diingat, denda ini bukan untuk menghukum masyarakat,” tegas Agus. Namun justru untuk memberikan edukasi kepada mereka untuk senantiasa mematuhi protokol pencegahan penyebaran Covid-19.

Wakil Walikota Dan Sekda Kota Cirebon Turun Langsung Memantau Penegakan Disiplin Penggunaan Masker
Dijelaskan Agus, selama ini Satpol PP Kota Cirebon telah gencar melakukan sosialisasi agar masyarakat semakin taat untuk menggunakan masker. Namun ternyata jumlah yang terazia tidak menggunakan masker jumlahnya tetap sama, bahkan ada kecenderungan meningkat. Untuk itu perlu ada efek khusus.

Sementara itu Kasatpol PP Kota Cirebon, Drs. Andi Armawan, menjelaskan bahwa semakin hari, kedisiplinan masyarakat untuk menggunakan masker cenderung berkurang. “Kita pernah uji coba dua hari di titik yang sama melakukan razia masker,” ungkap Andi. Pada hari pertama mereka mendapatkan 300 orang yang tidak menggunakan masker, sedangkan di hari kedua justru semakin tinggi yaitu 420 orang. “Itu di titik yang sama dan di jam yang sama juga,” ungkap Andi.

Wakil Walikota Dan Sekda Kota Cirebon Turun Langsung Memantau Penegakan Disiplin Penggunaan MaskerKe depannya, lanjut Andi, razia dan sosiaisasi penggunaan masker tidak hanya akan dilakukan di daerah perkotaan saja, namun juga di daerah perbatasan. Ini dikarenakan daerah tetangga sudah terdapat kluster-kluster baru dan jumlah yang terpapar Covid-19 semakin banyak saja. “Apalagi sebentar lagi Idul Adha, akan banyak pendatang yang masuk ke Kota Cirebon,” ungkap Andi.

Andi juga selalu meminta agar masyarakat lebih disiplin untuk menerapkan protokol kesehatan di masa Adaptasi Kebiasaan Baru (AKB). “Pakai masker, lakukan pola hidup sehat, rajin mencuci tangan serta lakukan social distancing,” ungkap Andi. Ini dikarenakan pandemik Covid-19 masih ada bahkan pergerakannya semakin dinamis, cenderung tinggi. ( Pgh)

Post A Comment:

0 comments: